Tak Hanya Batuk dan Bersin, Penularan Corona COVID-19 Via Udara Juga Saat Bicara

   ilustrasi masker/unsplash/amikacin

BERITATOTOKITA.INFO - Para ilmuwan telah mengetahui selama beberapa bulan terakhir bahwa Virus Corona bisa terjadi melalui mikrodroplet yang dikeluarkan oleh pasien ketika mereka sedang berbicara dan bernapas, tetapi sampai sekarang tidak ada bukti bahwa partikel-partikel kecil ini menular.

Sebuah studi baru oleh para ilmuwan di Universitas Nebraska yang diunggah ke situs pra-cetak medis minggu ini menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa SARS-CoV-2 yang diambil dari mikrodroplet, yang didefinisikan di bawah lima mikron, dapat mereplikasi (kemampuan virus memperbanyak diri) dalam kondisi lab. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (22/7/2020).

Ini meningkatkan hipotesis bahwa berbicara dan bernafas secara normal, tidak hanya batuk dan bersin, berpotensi untuk menyebarkan Virus Corona COVID-19, dan bahwa dosis infeksi virus dapat menempuh jarak yang jauh lebih besar daripada dua meter yang didorong oleh pedoman jarak sosial.

Hasilnya masih dianggap pendahuluan dan belum muncul dalam jurnal peer-review, yang akan memberikan kredibilitas lebih untuk metode yang dirancang oleh para ilmuwan.

Makalah ini diposting ke situs web medrxiv.org, di mana sebagian besar penelitian mutakhir selama pandemi pertama kali dipublikasikan.

Penyebaran Lewat Udara

Gambar ilustrasi Virus Corona COVID-19 ini diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Centers For Desease Control And Prevention (CDC). (AFP)

Tim yang sama menulis makalah pada bulan Maret yang menunjukkan bahwa virus itu tetap mengudara di kamar pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit, dan penelitian ini akan segera diterbitkan dalam jurnal, menurut penulis utama.

"Ini sebenarnya cukup sulit" untuk mengumpulkan sampel, Joshua Santarpia, seorang profesor di Pusat Medis Universitas Nebraska mengatakan kepada AFP.

Tim tersebut menggunakan perangkat seukuran ponsel untuk tujuan itu, tetapi "konsentrasinya biasanya sangat rendah, peluang Anda untuk mendapatkan kembali bahan itu kecil".

Para ilmuwan mengambil sampel udara dari lima kamar pasien yang terbaring di tempat tidur, dengan ketinggian sekitar 30 cm di atas kaki tempat tidur mereka.

Para pasien berbicara, yang menghasilkan mikrodroplet yang melayang di udara selama beberapa jam dalam apa yang disebut sebagai "aerosol".

Tim juga berhasil mengumpulkan mikrodroplet sekecil diameter satu mikron.

Mereka kemudian menempatkan sampel-sampel ini ke dalam kultur untuk membuatnya tumbuh, dan kemudian menemukan bahwa tiga dari 18 sampel yang diuji dapat berkembangbiak.

Bagi Santarpia, ini merupakan bukti bahwa mikrodroplet, yang juga menempuh jarak yang jauh lebih besar daripada tetesan besar, mampu menginfeksi manusia.

"Ini direplikasi dalam kultur sel dan karenanya menular," katanya.

Pentingnya Masker
 Orang-orang yang mengenakan masker dan pelindung wajah mengunjungi sebuah mal yang kembali dibuka di pusat kota Baghdad, Irak, pada 21 Juli 2020. Kementerian Kesehatan Irak pada Selasa (21/7) mencatat 2.466 kasus baru COVID-19, sehingga total kasus infeksi di negara itu menjadi 97.159. (Xinhua)

Potensi penularan mikrodroplet dari Virus Corona baru pada satu tahap dianggap mustahil oleh otoritas kesehatan di seluruh dunia.

Belakangan, para ilmuwan mulai mengubah pikiran mereka dan mengakui bahwa itu kemungkinan, yang merupakan alasan untuk pemakaian masker secara universal.

Organisasi Kesehatan Dunia adalah di antara yang terakhir untuk mengubah posisinya, dan telah melakukannya pada 7 Juli.

"Saya merasa debat menjadi lebih politis daripada ilmiah," kata Santarpia.

"Saya pikir sebagian besar ilmuwan yang bekerja pada penyakit menular setuju bahwa ada kemungkinan komponen udara, meskipun kita mungkin berdebat tentang seberapa besar."

Linsey Marr, seorang profesor di Virginia Tech yang merupakan pakar terkemuka dalam penularan virus melalui udara dan tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan jarang mendapatkan pengukuran jumlah virus yang ada di udara.

"Berdasarkan apa yang kita ketahui tentang penyakit lain dan apa yang kita ketahui sejauh ini tentang SARS-CoV-2, saya pikir kita dapat berasumsi bahwa jika virus 'menular dari aerosol,' maka kita dapat terinfeksi dengan menghirupnya," katanya.


Share on Google Plus

About BERITATOTOKITA

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment

Tak Hanya Batuk dan Bersin, Penularan Corona COVID-19 Via Udara Juga Saat Bicara | Berita Hangat Totokita - Berita Hangat Totokita