Cerita Astronot NASA Saksikan Virus Corona di Bumi dari ISS


BERITATOTOKITA.INFO - Astronot NASA menyaksikan dari luar angkasa bagaimana pandemi virus corona membuat orang-orang di Bumi terisolasi.
Astronot bernama Jessica Meir dan Andrew Morgan dijadwalkan turun ke Bumi pada 17 April setelah 7 bulan dan 9 bulan di International Space Station.

Pada hari Jumat, Morgan, Meir dan astronot lain bernama Christopher Cassidy, yang baru saja tiba di stasiun ruang angkasa pada Kamis, mengadakan konferensi pers dari stasiun luar angkasa pada hari Jumat.
    
    Astronot bernama Jessica Meir dan Andrew Morgan dijadwalkan turun ke Bumi pada 17 April setelah 7 bulan dan 9 bulan di International Space Station.

     Pada hari Jumat, Morgan, Meir dan astronot lain bernama Christopher Cassidy, yang baru saja tiba di stasiun ruang angkasa pada Kamis, mengadakan konferensi pers dari stasiun luar angkasa pada hari Jumat.

  "Cukup nyata untuk melihatnya berlangsung di Bumi di bawah," kata Meir tentang virus Corona, dikutip dari CNN, 11 April 2020.

 "Dari sini, Bumi terlihat sama memesona seperti biasanya, jadi sulit untuk percaya semua perubahan yang terjadi sejak kita pergi," katanya.
   Para astronot pada misi penerbangan luar angkasa jangka panjang ke stasiun luar angkasa selalu berharap bahwa Bumi akan berubah, kata Morgan.

"Kita dapat menonton berita di sini, dan kami telah berbicara dengan teman dan keluarga untuk mencoba melukiskan gambaran," kata Morgan. "Tapi dari atas sini, sulit untuk memahami apa yang telah terjadi dan bagaimana hidup akan berbeda ketika kita kembali."
Morgan, yang dipilih oleh NASA sebagai astronot pada 2013, juga berfungsi sebagai dokter darurat Angkatan Darat AS.
"Sebagai dokter darurat, saya tahu bagaimana rasanya berada di rumah sakit atau di garis depan rumah sakit lapangan," kata Morgan. "Saya sangat bangga menjadi bagian dari profesi itu, tetapi pada saat yang sama, saya merasa bersalah bahwa saya terpisah darinya seperti yang saya bisa saat ini."
Para astronot berbagi rasa terima kasih mereka untuk semua orang yang menanggapi krisis global dan bangga kepada para responden pertama dan profesional medis di seluruh dunia yang ambil risiko membantu selama wabah Corona.
"Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada para dokter, perawat, semua tenaga medis, petugas pemadam kebakaran, petugas sukarelawan, penanggap pertama dan semua orang di garis depan yang mempertaruhkan hidup mereka untuk semua umat manusia di sana," kata Meir. "Usaha Anda dihargai."
Meir dan Morgan juga berbicara kepada aspek-aspek hidup dalam isolasi. "Isolasi adalah sesuatu yang sangat kita kuasai, tetapi orang-orang di Bumi mengalami dengan cara yang baru," kata Morgan.
Sarannya bagi orang-orang di bawah karantina adalah untuk tetap dengan rutinitas atau jadwal dan memikirkan bagaimana tindakan tiap orang mempengaruhi orang lain.
Kedua astronot sangat menantikan untuk kembali ke Bumi, bahkan jika kenyataannya akan berbeda dari yang mereka bayangkan selama di luar angkasa.
"Akan sulit untuk tidak memberikan pelukan kepada keluarga dan teman-teman setelah berada di sini selama tujuh bulan," kata Meir. "Saya pikir saya akan merasa lebih terisolasi di Bumi daripada di sini. Kami sibuk dengan pengejaran dan tugas yang luar biasa dan tidak merasakan keterasingan. Tetapi akan menyenangkan untuk melihat keluarga dan teman-teman secara virtual dan dari kejauhan."
Meir mengatakan dia akan merindukan pemandangan Bumi dari stasiun luar angkasa. "Perasaan yang cukup sulit untuk diungkapkan sebagai manusia," katanya.
Di Bumi, tim darat NASA seperti kontrol penerbangan dan misi telah dipengaruhi oleh pandemi. Serah terima antar tim lintas shift telah terjadi di dua ruangan yang berbeda untuk meminimalkan kontak, kata Morgan.
Cassidy, pendatang baru di stasiun luar angkasa, mengalami berbagai hal yang berbeda di Bumi sebelum tiba di stasiun luar angkasa pada Kamis.
Ini pesawat luar angkasa ketiga Cassidy dan dia mengatakan peluncuran itu sempurna. Tetapi keluarganya, dan banyak lainnya, tidak dapat menghadiri peluncurannya.
Seperti biasa bagi para astronot sebelum peluncuran, dia menghabiskan dua minggu di karantina.
"Kami tahu kami akan berada di karantina, tetapi kami tidak tahu bahwa seluruh dunia akan bergabung dengan kami," katanya.
Para astronot ditanya tentang harapan di tengah krisis  virus corona adalah bagaimana situasi ini bisa membina hubungan yang lebih intim dengan keluarga dan teman yang mereka cintai.



 

 

 

Share on Google Plus

About BERITATOTOKITA

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment

Cerita Astronot NASA Saksikan Virus Corona di Bumi dari ISS | Berita Hangat Totokita - Berita Hangat Totokita